image

Assalamu’alaikum.
Tak berlebihan rasanya BMR sebut kalo jalur selatan menuju ke kota malang via pasirian sampe dampit merupakan jalur bagi bikers yang bernyali besar. Tentunya di negara kita ini Indonesia jalur-jalur ekstrim sangat banyak dan salah satunya ya jalur yang barusan BMR sebut tadi. Bagi penyuka turing tak ayal jalur ini bisa meningkatkan adrenalin, bagi yang belum pernah coba silahkan lewat jalur ini untuk menguji skill dan mental ya…..ibaratnya training ke jenjang yang lebih tinggi lagi hehehehehhe…… ๐Ÿ˜€
Artikel ini merupakan bagian catatan perjalanan dari turing silaturahmi mengunjungi rekan-rekan jatimotoblog. Tanggal 13 juli BMR start dari kediamannya om Karis rideralam berangkat menuju kota Jber via bondowoso, sesampainya di Jember BMR istirahat sejenak di kost’an adiknya om Karis sembari reahat sejenak. Menjelang dzuhur BMR pamit untuk melanjutkan perjalanan ke kota Malang via jalur selatan.
Setibanya di kota Lumajang BMR sempat bingung mencari jalan meuju ke kota Malang, dasarnya BMR salah tanya saat bertanya ke penduduk setempat jadinya diarahkan ke Malang via jalur Utara melewati klakah-probolinggo-pasuruan. Untung saja saat masuk di Klakah BMR curiga kok papan penunjuk jalan mengarah ke surabaya, akhirnya kembali bertanya ke penduduk setempat darisana BMR tau kalo BMR yang salah menanyakan jalur mestinya bilang melalui jalur selatan tersebut.

image

image

Setelah diberikan arahan petunjuk yang benar oleh pemuda yang sedang bekerja sebagai pegawai lepas yang membantu di stand mie instan gratis bagi pemudik di jembatan timbang Klakah, BMR melanjutkan perjalanan sesuai petunjuk yang telah diberikan. Saat memasuki Tempeh si Supri baru kehilangan 2 bar bahan bakar inisiatif mengisi full tangki karna setelah ini akan melewati jalur membelah lereng semeru, daripada mogok di jalan lebih baik antisipasi.
Memasuki candipuro-pasirian kabupaten lumajang jalanan masih relatif lebar hanya sayangnya banyak jebakan betmen kudu ekstra hati-hati bisa jadi karna jalur ini sering dilewati truk pengangkut pasir memasuki Candipuro-Pronojiwo jalurnya menantang banyak tikungan patah, tikungan letter S kalo sobat bikers lihat di peta jalurnya udah kayak karpet dilipat-lipat asli bikin rada ciut nyali pas BMR lewat mana jarak rumah yang satu dengan yang lain lumayan berjauhan plus nggak nemu teman riding bareng di jalan ๐Ÿ˜ฆ asli pas BMR lewat sana lagi tidak ada truk pasir jadi puas banget menikmati pemandangan sambil tetap waspada karna jurang menganga disebelah jalan. Jujur lebar jalan yang kurang dari 4 meter ini begitu mengitimidasi ditambah jalur berkelok naik turun. Stang belum abis banting ke kanan udah banting ke kiri begitu seterusnya, pokoknya yang nggak kuat bakalan mabok cornering, tapi cocok buat uji skill cornering apalagi sepanjang tebing ada tulisan HATI-HATI RAWAN LONGSOR hehehehehehe……. ๐Ÿ˜†

image

image

Memasuki piket nol atau orang sana biasa menyebutnya dengan gladak perak. Alhamdulilah BMR disuguhi pemandangan yang luar biasa indah, dari ketinggian kurang lebih 800 meter diatas permukaan laut di puncak tertinggi Semeru BMR bisa melihat sisi selatan dari puncakย  kerucut mahameru jawa barat dan juga pemandangan savana yang begitu indah. Piket Nol yang BMR lewati sekarang merupakan jalur baru yang dibangun oleh pemerintah Indonesia melewati jalur lahar dingin semeru, dimana jalur lama bikinan Belanda sudah tidak dipergunakan lagi. Niat hati ingin berhenti tapi melihat pemudik lain yang terus melanjutkan perjalanan ditambah jembatan Piket Nol yang rame remaja tanggung kongkow, akhirnya BMR tidak jadi berhenti dan meneruskan perjalanan saja, selain itu kata kawan yang sering lewat sana jalur rawan begal :mrgreen: konon katanya di jembatan yang lama dulu bekas pembantaian orang-orang G30S/PKI ada yang dibuang ke sungai dibawahnya dan adapula yang digantung di jembatan tersebut.

image

image

Bahkan konon pula bila malam hari melewati jalur ini sering melintas penampakan mahkluk gaib syeerrreeeemm……. :mrgreen:
Kemudian seingat BMR saat tiba di Ampelgading mampir bentar sholat ashar kemudian langsung melanjutkan lagi perjalanan menuju kota Malang takut kemalaman di jalan. Selain itu jalan yang dilalui mulai turun kabut yang lumayan tebal ditambah hawa dingin plus rekan pemudik yang sejalur dikit banget rada bikin ciut nyali juga nie hehehehehehehe…….. ๐Ÿ˜€
Menjelang magrib, ngecek hape yang daritadi dipakai buat dengerin lagu ternyata ada notifikasi Whatsapp dari mbah Wiro menanyakan posisi sekarang dimana. Pas banget posisi lagi ada didepan PT. PINDAD sobat bikers pasti tau kan PT. PINDAD yang terkenal dengan produksi senjata militernya. Janjian ketemu di Masjid Sabililah Blimbing-Malang, BMR pun meluncur ke TKP, dalam oerjalanan singgah sebentar ke masjid untuk berbuka puasa kemudian melanjutkan perjalanan kembali. Alhamdulilah nggak nyasar cuman butuh GPS alias Gunakan Penduduk Setempat untuk bertanya alamat yang dituju, maklum pake navigasi digital di hape malah disasarin mulu. Yaa……akhirnya kembali pake cara tradisional dan terbukti ampuh. Akhirnya BMR sampai dengan selamat di kota Malang dan untuk ketiga kalinya bisa ketemu mbah Wiro nyobamoto setelah sebelumnya dua kali bertemu saat event akbar Honda.

image

image

Terima kasih sobat bikers sudah meluangkan waktu mampir ke warung BMR yang nggak jelas isinya ini. Selain itu makasih juga buat foto-foto yang BMR dapatkan di Blog lain ada DISINI dan DISINI. Sengaja untuk foto yang nggak pake watermark tetap BMR biarkan, karna Pakem dari etika Jurnalis BMR adalah isin/malu bila bukan BMR yang punya ngapain diakui dengan watermark blog sendiri, kecuali sudah ada ijin atau perjanjian dari sang pemilik asli memperbolehkan diisi watermark blog nya oleh blogger lain. Ojo sampe dadi wartawan bodrek, mohon maaf yang sebesar-besarnya kalo ada yang kesinggung.
Wassalamu’alaikum.

Iklan