image

Assalamu’alaikum
Siang hari yang terik gini emang paling enak makan yang adem-adem nie. Pas banget kebetulan dagang es langganan semasa kecil dulu lewat. BMR sudah lama banget langganan es ama bapak yang satu ini. Dari jaman BMR masih SD sampe sekarang, udah seperti keluarga sendiri. Sedikit kilas balik tentang sejarah es puter atau lebih dikenal dengan es dung-dung. Sejarah es dung-dung berawal dari keterbatasan orang Indonesia untuk menikmati es krim yang pada masa itu hanya bisa dinikmati oleh kaum tertentu. Keinginan orang indonesia untuk bisa menikmati es krim melahirkan modifikasi pembuatan es krim dengan mengganti bahan utama yaitu susu dengan santan kelapa. Dengan memadukan santan kepala dengan buah-buahan lokal seperti kelapa muda, nangka, atau durian terciptalah es krim yang “lebih Indonesia” yang kita kenal dengan sebutan es puter atau biasa dikenal dengan es dung-dung, es tung-tung atau es tong-tong.
Beliau ini aslinya dari kota Banyuwangi awalnya bekerja sebagai guru di salah satu sekolah negeri di kotanya entah mengapa akhirnya banting setir dan berjualan es dung-dung keliling kampung di daerah seputaran denpasar. Sempat BMR menanyakan perihal keputusannya dan beliau menjawab lebih sreg hatinya untuk berdikari berjualan saja, karna bekerja dengan gaji yang sudah ditetapkan per bulan terasa kurang greget bagi beliau. Alhamdulilah keputusan tersebut tepat dan tentunya dilakukan dengan istiqomah membuahkan hasil yang tak sia-sia anak-anak beliau  bisa sampe lulus perguruan tinggi dan bisa mencapai cita-cita yang diinginkan. Beliau ini pas BMR mau foto nggak mau alasannya malu mas kayak artis aja di foto-foto, alhasil cuman foto es dung-dung nya doang.

image

image

Lumayan segelas gini cuman 5 rebu cukuplah buat ganjal perut dan penghilang dahaga sejenak. Es nya pun sedari saya kecil rasa es tidak berubah, kualitas tetap terjaga selain berjualan keliling menggunakan sepeda motor Beliau juga menitipkan dagangannya dibeberapa sekolah dasar. Pilihan rasanya ada pandan, strawberry, coklat, nangka dan BMR biasanya dicampur aja biar maknyuzz……..Tak terasa dari BMR SD sampe sekarang ini beliau masih sehat dan tidak banyak perubahan yang berubah paling beberapa tahun belakangan ini mengganti gerobaknya dengan motor dikarenakan anaknya kurang berkenaan bila melihat bapaknya harus mendorong gerobak terus-menerus, selain itu bisa dikatakan sudah tidak ada tanggungan anak yang bersekolah lagi. Lagipula dengan menggunakan motor kan nggak cape dorong gerobak. Waaah…..bahagia sekali ya punya orang tua seperti itu dan orang tua nya pun pasti lebih bahagia lagi punya anak seperti itu.
Sekedar bacaan ringan sobat bikers semoga bermanfaat dan terima kasih sudah meluangkan waktu mampir kemari.
Wassalamu’alaikum

Iklan